Senin, 18 Desember 2017

Masakan Rumahan Paling Laris Di Yogya

Kalau sedang wisata kuliner, biasanya makanan yang paling dicari wisatawan adalah yang enak dan ramah dikantong. Apalagi kalau makanan tersebut laris alias banyak dicari dan diserbu pembeli. Masuk akal sih, sebab siapa sih yang mau rugi? Udah bayar mahal, tapi ternyata rasanya jauh dari harapan. Nah, di kota Gudeg tempat wisata yang paling sering didatangi, ada beberapa tempat yang memenuhi kriteria yaitu sudahlah enak, murah dan familiar di lidah. Tapi kali ini hanya satu dulu yang akan saya sebutkan. 


Menurut saya, masakan rumahan tetap digandrungi karena bisa mengobati rasa kangen akan  masakan di rumah. Jadi bisa sekalian nostalgia deh, masa-masa indah sewaktu masih bersama keluarga. Apalagi bagi anak rantau yang sedang kuliah atau bekerja. Memang, sekarang sudah banyak bermunculan aneka menu yang variatif dan kreatif terutama di Yogya. Tapi menu masakan rumah tetap saja dicari anak kost, apalagi biasanya harganya jauh lebih murah dan sudah akrab di lidah. Tapi masakan rumahan yang akan saya paparkan berikut selain murah dan sudah familiar, juga terbilang sangat laris karena rasanya yang maknyus. Namanya

tribunnews.com

Brongkos Handayani di Alkid (Alun-alun kidul/selatan)
Warung ini sudah berdiri selama 48 tahun yang letaknya tepat di Jalan Gading No.2 di alun-alun selatan. Warung yang buka mulai pukul 07.00 sampai 16.00 WIB ini, selalu ramai di serbu pembeli. Mungkin karena rasa brongkosnya yang berbeda dengan yang lain. Harga brongkosnya pun murah banget yaitu pakai nasi hanya Rp.5000. Bisa ditambah dengan lauk lainnya seperti empal daging, telur atau ayam. Dulu saat kuliah saya sering makan siang disini, dan sekarang sudah lebih variatif menunya yaitu ada brongkos empal, brongkos ayam atau brongkos campur. Rata-rata banyak yang pesan brongkos campur karena nasi beserta isi brongkosnya terdiri dari ayam, telur dan empal daging yang rasanya empuk banget di lidah. Ditambah lagi kuahnya yang kental dan gurih alami, karena berasal dari kuah rebusan daging yang dipakai sebagai kuah.

Yang belum tahu apa itu brongkos yaitu sejenis sajian sayur yang diolah dari berbagai bahan diantaranya yang menonjol adalah kacang tolo dan kluwaknya. Brongkos sendiri merupakan masakan khas Yogyakarta yang katanya jarang merantau ke luar daerah alias tidak ditemui di luar kota Yogyakarta. Yah, bentuknya memang persis dengan rawon dan sama-sama memakai bumbu kluwak, hanya saja santannya yang membuat berbeda, yaitu bisa membuat rasa lebih gurih dan menambah kelezatan brongkos itu sendiri. Kelezatan dari olahan santannya inilah yang selalu dijaga oleh Warung Handayani, agar brongkosnya selalu berasa sedap.

www.kabarkuliner.com

Selain itu, keripik tempenya juga paling dicari, sebab selain garing dan krispi juga legit. Bentuknya sih, agak mirip dengan tenpe mendoan, hanya saja lebih kering. Wajar saja karena tepung beras yang digunakan untuk adonan tempe berasal dari beras yang digiling sendiri dan dijadikan tepung. Jadi bukan menggunakan tepung kemasan yang siap pakai seperti selama ini kita makan. Tempenya juga dipilih yang tidak terlalu tua (istilahnya gembel). Tak heran, meskipun warungnya sangat sederhana tapi yang ngantri tak hanya mahasiswa, namun semua kalangan mulai dari budayawan, politikus, juga artis dan para tokoh terkemuka. Tapi harap maklum, kalau libur lebaran tempe kripiknya tidak tersedia, karena yang membuat tempe juga libur menurut pemiliknya. Hehehehe....


Ceritamakan.com

Jadi bila kamu sedang di kota yang berhati nyaman ini, jangan lupa mampir karena rugi kalau tidak mencicipi rasa brongkos di kawasan alkid ini. Apalagi tersedia juga menu lainnya seperti soto ayam, nasi rames dan pecel. Meskipun yang most wantednya ya brongkos. Biasanya warung tutup sampai sore, hingga tak lama kemudian kita bisa sekalian menikmati malam yang indah di alkid ditemani wedang ronde dan jagung bakar aneka rasa.




 njogja.co.id

10 komentar:

  1. Makin kepengen bisa main ke jogja
    smoga bisa d segerakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin saya juga selalu rindu balik lagi ke yogya adi stia utama:)

      Hapus
  2. wah aku bru tahu nih mbak brongkos

    BalasHapus
  3. Iniiii yg wkt itu aku pgn dtg in, tp suami keburu bete krn jogja lg macet2nya. Terpaksa kita balik ke solo :( . Jd sampe skr blm coba mba rasa brongkos. Aku tau makanan ini pas baca novel ttg nyai gowok. Di situ ditulis ttg brongkos. Makanya jd penasaran :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sekarang yogya tambah macet ya mbak

      Hapus
  4. Saya belum pernah makan brongkos hehe. Tapi tahu ada makanan itu dari iklan di tipi kabel yang menceritakan keindahan Yogyakarta :D
    Noted tempatnya moga kapan2 bisa nyicipin brongkosnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminn semoga terkabul ya mbak aku aja pengen balik lagi hihihi

      Hapus
  5. Mudah2an bisa ke jogja lg biar bisa nyobain brongkos ini

    BalasHapus