Mom Blogger Community

Mom Blogger Community
Member Of MBC

Minggu, 22 September 2019

Jangan Ngaku Pemberani Kalau Belum Nyoba Wahana Baru Dufan




Saya sering dengar Wahana Dufan, tapi belum pernah kesana. Padahal udah belasan tahun tinggal di Jakarta, sebelum akhirnya punya rumah sendiri di Bogor. Kasian banget yah. Nah mungkin karena udah rejeki, akhirnya bisa mengunjungi Dufan sebagai blogger yang di undang. Alhamdulillah.... 

Ternyata memang seru banget mencoba aneka wahana di Dufan. Apalagi wahana barunya dengan tema dunia kartun, sampai gak pengen pulang wkwkwkk. Akhirnya nunggu Dufan tutup dulu baru berhenti sekitar jam 8 malam hehehehe.


Wahana tema Dunia Kartun di kawasan seluas 3 hektar terlihat dari bangunannya yang lucu dan khas anak anak. Tapi permainannya benar benar memicu adrenalin. Diantaranya permainan Paralayang, Turbo drop dan yang paling menguji nyali Baling baling. Huwaaaa. Siap siap deh menjerit jerit takut tapi senang. 



                             Baling Baling


Ada 4 lagi wahana yang sudah tersedia selain 3 wahana ekstrem diatas yaitu Zig-zag, Ontang Anting, Karavel dan Kolibri. Apalagi menjelang akhir tahun akan ada wahana tambahan yang lebih seru dan memicu adrenalin namanya Haunted Causter. Wahana terpanjang di Indonesia, yang halilintarnya ada 3 coaster dan jalannya barengan. Ditambah lagi suasananya seperti berada pada abad 19.  


Tapi jangan takut, menurut Ticha Hestiningrum Desanti, selaku Vice President Brand Promotion and Activation, keamanan dan kenyamanan permainan di sini sudah terjamin. Sebab semua produknya dari Eropa. Salah satu pembuat coaster ternama. Bahkan sebentar lagi dibuka  wahana Rumah Nusa di Dufan. Yang merupakan salah satu Mahakarya Dufan dan pertama kalinya di Indonesia.

Turbo Drop


          Keseruan wahana tonton di sini

Akhirnya saya beli lagi tiket annual pass buat anak anak yg bisa buat setahun, mumpung promo. Lumayan kan? Padahal harga aslinya 250 rb sekali masuk. Dufan memang terus berbenah salah satunya bisa beli tiket online di ancol.com. Bahkan annual passnya cukup lewat handphone.







Oh ya, walau Dufan bisa buat segala umur, tapi syarat bisa bermain di Dufan bagi anak minimal tingginya 100 cm. Jadi gampang banget untuk membuat keluarga ceria di hari libur, tinggal pergi ke Dufan seru seruan bareng sambil merekatkan bonding dengan anak. Apalagi rata rata wahananya 1 seat bisa berdua seperti Kolibri, Bumper Car dsb. Mari kita ciptakan selalu kenangan baru bersama keluarga di wahana Dufan. Sebagaimana harapan Dufan 

"Selalu menimbulkan nostalgia2 baru ke depannya."


 Selamat happy fun...


Rabu, 18 September 2019

Tak Layakkah Asi Bunda Untukmu, Nak



Malam yang tak terlupakan, saat selepas Isya  akhirnya kau menangis kencang Nak. Setelah 12 jam lebih Bunda berjuang mengeluarkanmu dari alam rahim, menuju alam kehidupan yang baru. Hidungmu yang bangir dan kulitmu yang bersih, dengan sepasang mata polosmu yang indah, menghapus semua rasa lelah dan sakitku. Berjuang antara hidup dan mati, demi kehadiranmu di muka bumi ini. Kau adalah hartaku yang tak ternilai harganya. Pengorbananku rasanya terbayar sudah dengan kehadiranmu di hidupku. Kami beri kau nama Muhammad Ibrahim, agar kelak kau menjadi anak yang baik dan sholeh seperti nabi Ibrahim.



Masih bunda ingat, betapa perawat yang menjagamu di ruang khusus bayi tak henti memuji ketampananmu. Rasa gemes mereka juga tak berhenti, ketika mendapatimu lebih lahap minum susu daripada bayi lainnya. Apalagi Bunda Nak, tak henti hentinya menatap dan mengelusmu penuh cinta, saat sentuhan asi Bunda, menyentuh bibir mungilmu. Seolah tak ingin berhenti, kau terus menghisap air susu Bunda dengan penuh semangat. Bahkan sesampainya di rumah, Bunda sering terbangun tiap sebentar, karena kau ingin terus menyusui. 



Kebutuhanmu akan asi Bunda, memang lebih besar dari kakakmu Balqis. Meski lebih repot, tapi Bunda sangat senang sekali, melihat kau tumbuh sehat dan bergantung penuh pada ASI Bundamu ini. Memang begitulah seharusnya, Nak. Kau tergantung padaku dalam hal pemenuhan makanan dan cinta kasih serta bonding dariku. Bundamu ini juga bergantung pada isapanmu, agar asi Bunda bisa terus keluar dengan lancar. Sehingga bonding diantara kita bisa terus terjalin. Sebab tak semua anak dan ibu seberuntung kita, yang karena berbagai faktor dan kendala, tak bisa menyusui secara maksimal. Rasa syukur pun Bunda panjatkan Nak, sebab bagi Bunda ini sebuah ketergantungan yang indah.




                    Baim Berusia 15 tahun

Tapi suatu hari yang tak pernah bunda lupakan adalah saat bonding melalui sentuhan asi yang indah diantara kita harus berakhir begitu saja. Semua bermula ketika mendapati pupmu yang tidak normal seperti biasanya. Tak hanya lebih cair, tapi juga mengandung bercak darah. Jelas Bunda panik, meski kau tidak rewel dan masih mau menyusu.  Tanpa menunggu lagi, Bunda segera membawamu ke dokter anak. Untuk menghentikan diaremu yang lebih dari 5 kali sehari.

Mulanya bunda pikir hanya diare biasa, yang akan langsung berhenti begitu minum obat dari dokter. Tapi diaremu tetap berlangsung selama beberapa hari. Sudah hampir satu bulan Bunda berikhtiar menyembuhkan diaremu, dengan berganti ganti dokter yang cocok dan bisa menghentikan pupmu yang terus cair. Herannya semua dokter melakukan hal yanga sama, hanya meresepkan obat diare dan makanan khusus untuk diare. Tapi diaremu tetap tetap sembuh juga. Sementara dirimu semakin kurus dan layu, meski tak pernah menangis rewel karena sakit. Bahkan saat berkali-kali jarum infus melukai tangan mungilmu. 

                         Tribunnews.com

Duhai, sakit apakah gerangan dirimu anakku sayang? Mengapa tak satupun dokter mencari tahu sakitmu yang sebenarnya? Sebab bila sudah jelas sakitnya, maka pengobatannya pun bisa lebih tepat. Bukan hanya coba coba, tapi tak kunjung membaik juga. Bunda tak ingin berprasangka buruk karena dokter juga manusia. Mereka juga sudah berusaha menyembuhkanmu. Hanya saja hati Bunda hancur sekali melihat kondisimu yang tak kunjung membaik.

Bagi bunda, ini adalah ujian terbesar karena tak ada yang bisa menggantikan cinta Bunda padamu, sebagaimana air susu Bunda yang tak tergantikan. Tapi rupanya Tuhan ingin tahu bahwa rasa cinta Bunda pada-Nya apakah lebih besar? Walau fitrahnya cinta seorang ibu takkan terukur besarnya, saking luasnya. Tapi yang pasti, Bunda mencintaimu Nak, karena ada cinta Tuhan dalam dirimu. Untuk itulah bunda terus berusaha mengupayakan kesembuhan, bahkan melalui doa doa panjang untukmu. Bagaimanapun sebagai manusia, kemampuan Bundamu sangatlah terbatas. Untuk itulah Bunda meminta kekuatan dan bantuan dari Tuhan, melalui doa doa yang tiada lelah Bunda panjatkan.

Di sinilah Baim lahir

 Sampai akhirnya Tuhan menjawab doa itu lewat seorang dokter yang  menyarankan agar dirimu dirawat inap dan tinjamu di periksa di laboratorium.  Ternyata ada virus yang menggerogoti ususmu, Nak. Dan virus tersebut sangat asing serta jarang ditemui di dunia kedokteran.  Subhanallah....Oleh dokter terakhir ini, dirimu yang masih berusia di bawah 6 bulan disarankan untuk berpuasa selama tiga hari, agar ususmu diistirahatkan dulu, karena virusnya sudah sampai menyerang ususmu. 
Dan, saat inilah ujian terberat itu di mulai. Betapa sedihnya menyaksikan dirimu menangis disaat kehausan karena harus berpuasa. Sementara Bunda  tak boleh memberikanmu apapun, selain obat, bahkan air putih sekalipun. Yang lebih menyakitkan, asi Bunda yang begitu kau sukai juga tak boleh diberikan setetespun. Seperti mendengar kabar yang begitu mengejutkan rasanya ketika bunda juga disuruh berhenti dulu menyusuimu. Sebab setiap bunda susui, dirimu langsung mencret. Jadi oleh dokter kamu hanya boleh minum susu khusus diare,  ketika selesai berpuasa.  Dokter dan perawat juga berkali kali meghibur Bunda bahwa kau tidak bakal kehausan atau kelaparan, karena sudah diberi infus selama berpuasa, agar kondisimu tidak terlalu lemah.
Terus terang Bunda tak mengerti mengapa tak boleh menyusuimu. Apakah asi Bunda semakin jelek dan tak baik bagimu? Tanya itu terus menghinggapi hati ini yang sangat sedih karena kehilangan sentuhan cintamu lewat asiku. Mungkin kau juga merasakan sedih dan kehilangan itu lewat tangismu. 
Tapi lagi lagi Bunda  tak ingin berprasangka macam-macam pada dokter yang merawatmu. Yang ada dipikiran Bunda hanyalah  agar kau segera sembuh anakku. Meski banyak orang sekitar melontarkan kritikan bahwa tak masuk akal anak yang sakit tidak boleh diberi asi. Seharusnya sebaliknya, ketika sakit justru anak harus semakin sering di beri asi. Sebab asi salah satu penyembuh dan sebagai penguat imunitas anak. Tapi kalau dengan asiku, kau malah semakin sakit, haruskah Bunda terus memaksakan diri menyusuimu? Sungguh sebuah dilema dan keputusan yang amat berat anakku. 
Mungkin dokter lebih tahu yang terbaik untukmu saat sakit diare kronis seperti ini.  Alhamdulillah setelah di rawat beberapa hari, akhirnya pupmu normal kembali Nak. Dirimu sembuh dari diare akut yang hampir merenggut nyawamu, andai terlambat dalam penanganannya. Meskipun bunda harus membayar mahal dengan tak bisa lagi memberimu asi. Tapi bukan berarti bonding diantara kita terhenti. Sebagaimana cinta dan kasih sayang bunda yang takkan pernah berhenti padamu. Lewat kehadiran sentuhan cinta Bunda yang selalu ada untukmu. 

Minggu, 11 Agustus 2019

Melatih Kecerdasan Emosional Anak, Untuk Mendukung Daya Pikirnya



Kecerdasan Emosi Pada Anak
Setiap anak memiliki akal dan hati, sehingga kecerdasannya tak hanya meliputi intelegensi tapi juga emosional. Dimana kecerdasan emosi dimiliki oleh anak yang bisa memahami orang lain, santun dan lebih peduli. Kata lainnya anak-anak yang memiliki kecerdasan emosi akan lebih pro sosial yaitu suka berbagi, menolong dan bisa diajak bekerjasama. Sebab kecerdasan emosi anak dapat memicu/menstimulasi kecerdasan otak atau daya pikirnya. Jadi anak tak cukup hanya berbekal kecerdasan intelektual saja. 

Mengasah Kecerdasan Emosi
Banyak cara mengasah kecerdasan emosi pada anak, salah satunya lewat permainan. Dalam acara Bebeclub Gathering di Kantarkuu Kuningan, anak-anak diajak terlibat dalam permainan yang bisa mengasah kecerdasan emosional mereka. Permainan pertama anak-anak diajak mendengarkan cerita yang mengajarkan untuk berempati. Dimana tokoh cerita mencoba menghibur temannya yang takut diobati saat terluka dengan memeluknya. Sehingga temannya yang takut itupun berani untuk diobati.  Selain itu, kepedulian dan kekompakan anak diasah lewat permainan menjadi pemadam kebakaran. Sebelum permainan menjadi pemadam kebakaran dimulai, anak-anak coba di pancing dulu rasa pedulinya lewat menjatuhkan beberapa peralatan yang dibawa Kakak panitia. Terlihatlah ada anak yang langsung membantu membereskan alat-alat, dan ada juga yang baru mau membantu tak lama kemudian setelah melihat temannya. Disini terlihat mana anak yang cepat tanggap rasa pedulinya dan mana yang harus melihat contoh dulu yaitu lewat teman-temannya. 

Nutrisi Pendukung Kecerdasan Emosi
Sebenarnya kecerdasan intelektual dan emosional sama-sama terletak dalam otak atau daya pikir anak. Dikenal dalam otak dengan nama amigdala yang berfungsi mengontrol emosi. Nah, untuk mendukung dua kecerdasan ini, anak membutuhkan 2 nutrisi penting yaitu:

1.      Nutrisi umum

Terdapat dalam makanan dengan gizi seimbang yaitu karbohidrat, protein, lemak,  serat dan vitamin yang terdapat dalam sayur-sayuran dan buah-buahan.Makanan ini sebaiknya disajikan pada anak secara lengkap mulai dari sarapan hingga makan malam. Termasuk memastikan dalam memberikan cemilan, dipilih yang sehat pada anak.

2.      Nutrisi spesifik

Terdapat dalam makanan yang mengandung asam lemak essensial yang tidak dapat dibentuk sendiri oleh tubuh, sehingga perlu asupan dari luar. Diantaranya Omega 3, EPA, DHA, yang banyak terdapat dalam susu. Sebab susu paling mudah diserap oleh tubuh. 



Sejatinya anak tak hanya memerlukan nilai akademis yang bagus di sekolah demi masa depannya. Tapi anak juga harus memiliki modal untuk menyelesaikan masalah di dunia nyata lewat kecerdasan emosionalnya. Sebab ketika anak punya hati yang suka menolong orang lain, mereka lebih teruji untuk memecahkan masalah, karena mereka terdorong untuk membantu orang lain. Jadi mereka berpikir bukan cuma masalah mereka sendiri, sehingga mereka berpikir. Hal inilah yang bisa membuat IQ dan EQ nya berjalan seimbang. 


Kesimpulannya kecerdasan emosi yang sudah terasah pada anak dapat dilihat dari kesehariannya. Misalnya ketika anak melihat ada hewan yang kedinginan dan butuh pertolongan, teman yang sedang sedih, atau melihat ada pengemis di pinggir jalan, otomatis ia akan berucap o,ow! Aku harus apa ya? Sehingga munculah dalam daya pikir anak solusinya apa? Apakah ia akan membawa kucing itu ke rumah untuk ditolong, menghibur teman dengan memeluknya atau memberi sebagian uang jajannya pada para peminta-minta. Karena anak yang hebat itu tak hanya cerdas intelektual, tapi juga emosional. Tentu peran ibu yang hebat berperan menjadikan anak yang hebat juga.



Sabtu, 03 Agustus 2019

Film Mahasiswi Baru, Kocak Dan Serunya Kuliah di Usia Tua




Pendidikan memang bukan milik usia muda saja. Banyak saya perhatikan  pengalaman orang-orang sekitar saya yang masih bersemangat untuk kuliah lagi, meski usia sudah kepala 4 atau 5. Salutnya mereka berhasil menempuh pendidikan di bangku kuliah dan lulus dengan nilai yang cukup baik. Contohnya teman saya yang ibunya melanjutkan ke S2 lagi, meski sudah berusia 60 an. Tapi di Film Mahasiswi Baru, kita akan menyaksikan betapa tidak mudahnya menjadi mahaiswi di usia tua. Keseruan dan kegokilan berbaur menjadi satu, sehingga membuat saya tertawa dari awal cerita hingga berakhir. 



Adalah Lastri yang diperankan oleh artis senior Widyawati, tiba-tiba mengutarakan niatnya pada putrinya untuk kuliah lagi. Putrinya yang diperankan oleh artis yang tetap awet cantiknya Karina Suwandi, tak bisa menolak keinginan kuat ibunya yang memang keras kepala. Jadilah Lastri begitu bahagia ketka akhirnya terdaftar sebagai mahasiswi baru dan harus menjalani ospek. Ketika ospek ini banyak yang tak dapat menahan tawa termasuk saya, saat Lastri disangka memakai antiaging, alias menua-nuakan mukanya padahal masih muda.

“Emang lahir tahun berapa?” tanya panitia ospek lantang

“70 tahun lalu.”

Terbengong-bengonglah mahasiswi yang mengospek Lastri, sehingga mereka pun berkali-kali meminta maaf karena merasa sudah kualat pada orang tua. Hihihihihi….



Tak sampai disitu saja kerumitan yang harus dihadapi Lastri sebagai Mahasiswi baru di usia yang tidak muda lagi. Ia terancam di keluarkan oleh dekan fakultas bila nilai IPK nya masih anjlok yaitu 1 koma sekian. Sampai-sampai dekan fakultas heran dan mempertanyakan alasan Lastri untuk apa kuliah lagi padahal usianya sudah 70 an. Sudah pasti dari segi pemahaman, penyerapan dan penghapalan materi kuliah sudah lemah. Tak sekuat bila kuliah di usia yang masih muda  karena masih fresh dan belum kompleks masalah yang dihadapi. Belum lagi kerempongan karena sudah memiliki keluarga terutama anak. Saya sendiri masih ragu mau kuliah lagi, meskipun tergoda ingin menyelesaikan sarjana psikologi saya yang tertunda. Ehem! Jadi curhat juga nih jadinya.

Singkat cerita, akhirnya Lastri dibantu oleh teman ganknya agar bisa menarik simpati dekan fakultas supaya Lastri tidak jadi dikeluarkan. Usaha Lastri pun tidak sia-sia, karena sang dekan tidak tega mengeluartkan Lastri dan memberikannya kesempatan sekali lagi. Bila semester depan nilai Lastri masih anjlok, maka ia terpaksa di keluarkan sebagai mahasiswi.

Sebenarnya bukan soal dikeluarkan atau tidaknya Lastri dari kampus, tapi lebih ke alasan dan pesan dalam cerita ini yang menarik perhatian saya. Ternyata Lastri berkuliah lagi karena punya alasan yang kuat yaitu ingin meneruskan cita-cita cucu kesayangannya yang baru meninggal. Padahal belum selesai menempuh pendidikannya di jurusan komunikasi luar negeri. Disini saya tak dapat menahan air mata haru. Setelah dari awal tertawa terus dengan adegan-adegan kocak di film ini. Jadi ketika menonton film ini saya bisa dibuat tertawa dan menangis sekaligus. 



Penasaran dengan karakter kocak Widyawati dan anggota genknya di film ini? Padahal selama ini Widyawati biasanya berperan serius dalam setiap film-film yang ia mainkan. Menurut saya ini sebuah gebrakan baru bagi Widyawati dan perfilman Indonesia. Ditambah lagi film ini digarap oleh Monty Tiwa, yang mana semua filmnya rata-rata bagus. Tapi film ini menurut saya lebih bagus lagi. Silahkan tonton film mahasiswi baru yang akan tayang tanggal 8 agustus ini.